Membelah Pulau Jawa Hingga Ke Ujung

Untuk mengisi liburan semester yang cukup panjang, gw bersama 3 orang teman yaitu Anggi, Yessy, dan Niken memutuskan untuk berpetualang dengan gaya (sok) backpacker. Destinasinya adalah Taman Nasional Baluran, yang berlokasi di Batangan, di antara kota Situbondo dan Banyuwangi. Setelah browsing informasi sana-sini, mengatur budget se-minim mungkin, maka pada hari Senin, 13 Januari 2014 berangkatlah kami menuju… Surabaya! Berbekal sandal jepit sebagai alas kaki, tas ransel di punggung, rencana perjalanan dan budget seadanya. Loh kok Surabaya? Iya, jadi buat mencapai TN Baluran, mesti transit-transit dulu, gak bisa langsung cus kesana.

fotor_138995005786724

note : this is gonna be a long post ;D

Kondisi tempat duduk KA Kertajaya (ekonomi). Jarak kursi yang sempit, lutut pun saling beradu

Selama kurang lebih 12 jam perjalanan ditempuh dari Jakarta-Surabaya dengan moda transportasi kereta. Dih lama amat, iya lah namanya juga ekonomi nih, bray. Dari Stasiun Pasar Senen pukul 14.00, sampai di Stasiun Pasar Turi Surabaya pukul 03.00 dini hari dan tentunya sudah berganti hari, yakni Selasa, 14 Januari 2014. Sesampainya di Surabaya, luntang-lantung dan bingung karena gak ada tujuan beristirahat. Hari ini juga, kami bakalan langsung caw ke TN Baluran naik bis. Tapi ya gak jam segini juga. Sembari menunggu matahari muncul, kami berempat pun ngeteh-ngeteh lucu dan ngemil gorengan di angkringan pinggir jalan dekat stasiun. Sambil berinteraksi dengan si bapak penjual dan orang-orang sekitar situ. Oiya, pas banget di sebrang angkringan itu ada kamar mandi umum! Girang bukan main rasanya pas liat ada kamar mandi umum. Langsung deh kami numpang mandi disana, dengan tariff 2000 rupiah :D Kocak sih soalnya kamar mandi itu lokasinya di pinggir jalan. Jadi setiap keluar kamar mandi ya diliatin orang-orang disana yang kebanyakan abang-abang becak. Sisiran, pake lotion dll pun juga di pinggir jalan. Kalo udah kayak gini sih ya cuek-cuek aja :D

Setelah semua selesai mandi, sekitar pukul 06.45 kamipun bergegas menuju Terminal Bungurasih (Purabaya) untuk nyambung bis ke Baluran. Perjalanan sekitar 1 jam. Lumayan deh liat-liat Kota Surabaya dulu dari dalam bis. Yang terlintas di benak gw, gila Surabaya udah kota abis! Iya, gak ada bedanya kayak Jakarta. Mall udah banyak dimana-mana. Suasanya ‘jawa’nya jadi gak berasa banget. Sekitar pukul 07.45 kami sampai di Terminal Bungurasih. Kata orang-orang sih terminal ini paling bagus se-Indonesia. Berhubung gw belum pernah ngeliat semua terminal se-Indonesia, jadi ya cuma bisa ngebandingin sama Terminal Depok yang emang jauh banget. Kalo di depok super semrawut, nah di Bungurasih tuh lebih besar dan teratur, walaupun banyak calo-calo berisik nan menyebalkan. Iya, menyebalkan karena kami berempat terkena tipu daya calo! Jadi, untuk mencapai Baluran, kita harus naik bis jurusan Banyuwangi. Nah, setelah liat di jalur-jalur bis, ternyata bis ekonomi (sebut saja bikom) jurusan Banyuwangi gak ada. Entah gak ada, atau belum dateng. Lalu kami nanya ke petugas resmi, yang ternyata nggak membantu sama sekali. Yang ada malah disamperin calo. Dengan segala jurus rayuan, sang calo bilang kalo bikom jurusan Banyuwangi udah nggak ada alias nggak beroperasi lagi gara-gara penumpangnya dikit. Kemudian doi nyuruh kami buat naik bis eksekutif (sebut saja bitif) jurusan Denpasar aja yang sekalian lewat sana juga. Yakali? Harganya 90ribu untuk sekali jalan. Wah! 90 ribu mah udah bisa buat bolak-balik sini-sono dengan bikom. Inget, kita disini berusaha mengeluarkan dana minim, walaupun tetap menyediakan budget yang cukup berlebih. Dengan banyak keraguan, awalnya kami menolak. Tapi ya namanya calo, gigih banget ngerayunya. Sampe kami berempat takut nggak bakal jadi berangkat ke Baluran cuma gara-gara gak kedapetan bis. Yaudah deh, dengan langkah berat kamipun naik bitif yang cukup nyaman itu. Ya iyalah, gw gatak tuh calo kalo sampe eksekutif kagak nyaman –”

Dan lo tau apa yang paling nyesek?

Pas bitif-nya jalan, gw ngeliat si bikom muncul! Bikom-nya baru dateng, bikom-nya ada! Gila gila rasanya gw pengen loncat dari si bitif. Dasar calo ye, bermodalkan lidah manis bisa aja bikin orang luluh. Eh coba di cek, jangan-jangan pacar situ calo? Manis amat lidahnya.

Perjalanan Surabaya – Baluran memakan waktu sekitar 6-7 jam. Jangan khawatir, karena pemandangan di jalan cukup memanjakan mata. Apalagi pas lewat PLTU Paiton, njir takjub banget gw. Maaf ya norak, terakhir lewat situ pas SD sih. Pandangan gw gak lepas sama sekali dari PLTU itu. Gede banget gila. Ngebayangin kalo malem PLTU-nya gerak sendiri kayak di dunia robot gitu. Pasti keren banget.

Setelah lewat kota Situbondo, gw mulai takut karena nggak nyampe-nyampe. Takut si bapak supir lupa dan malah kelewatan, lalu kami berempat kebawa sampe Denpasar. Ya seru sih, tapi out of plan banget itu. Hahaha. Eh nggak berapa lama kemudian, terdengar teriakan ‘Baluran, Baluran!’ di dalam bis. Bergegas langsung turun di depan gerbang Taman Nasioanal-nya.

Jeng jeng jeng.

Sepi banget cuy. Gw ngelirik jam, 16.30. Ooo pantes aja, TN-nya kan udah tutup. Di depan gerbang, kami disambut seorang satpam muda yang kemudian langsung menyuruh kami buat mencari homestay warga. Kita berempat langsung liat-liatan bingung. Bukannya gak mau nginep di homestay warga. Tapi, sebelum berangkat kesini, gw dan Anggi udah sempat booking penginapan di dalam TN Baluran untuk tanggal 15 malam. Di dalam TN Baluran ada 2 tempat penginapan. Satu di Bekol (savanna) dan satu lagi di Pantai Bama. Nah lucunya, kami booking 2-2nya. Jadi ceritanya yang pertama kali booking itu gw, lewat sms ke Pak Kasman (petugas di pos Bekol) yang nomornya pun gw dapatkan dari internet. Niat awal mau booking di Bekol yang harga penginapannya 35rb/orang/malam. Tapi si Bapak Kasman ini slow respon sampe udah berhari-hari gak di bales juga sms gw. Mungkin karena di dalam sana susah sinyal kali ya. Kemudian karena takut gak dapet tempat nginep, si Anggi inisiatif booking juga. Kali ini lewat nomor telepon resmi Baluran. Dan bukan di Bekol, melainkan di Bama yang harganya lebih mahal. Yaitu 75rb/orang/malam. Eh gak beberapa lama setelah Anggi booking, si Bapak Kasman baru ngabarin kalo dia udah nge-bookingin di Bekol. Yaudah, jadinya tercatatlah nama kami berdua di Bama dan Bekol. Milihnya tergantung nanti aja mau dimana. Rencananya mau liat ke lokasi dulu.

Yang jadi masalah, ini masih tanggal 14 sore. Kami sampai jauh lebih cepat dari perkiraan rancangan jadwal. Tadinya kalo sampai sana agak malam, pengen numpang bermalam di pos visitor yang gratis, jadi gak usah bayar penginapan tambahan.

Kamipun berjalan lunglai keluar pintu gerbang TN untuk mencari makan ke pemukiman warga. Setelah menyantap makanan di salah satu rumah makan, kami istirahat sebentar di bale-bale depan rumah makan itu. Terlintas ide gila dari Yessy untuk numpang bermalam di bale-bale itu. Ugh, gw gak tau nama yang bener buat nyebut bale-bale itu apa. Pokoknya letaknya pas di depan rumah, bentuknya kayak meja ceper yang lebar, di alasi dengan tikar. Gak kebayang kalo beneran bermalam di bale-bale itu, karena lokasinya langsung berhadapan dengan jalan raya yang penuh lalu-lalang truk. Bingung tanpa tujuan, gw pun iseng sms Bapak Kasman, sang petugas pos Bekol. Gw bilang kalo kita berempat udah sampe Baluran dan luntang-lantung, minta ijin buat bisa nginep di pos visitor nanti malam. Awalnya pesimis bakal slow respon kayak sebelumnya. Tapi ternyata langsung dibales dong. Si bapak bilang boleh, dan malah menawari buat menginap di rumahnya saja. Menginap? Di rumahnya? Sama aja kayak homestay dong? Bayar dong? Belum sempat untuk membalas sms itu dan memutuskan apa yang akan kami lakukan… tiba-tiba…

“Ini yang tadi sms saya ya?” Seorang bapak bertubuh kurus dengan baju kutang pun menghampiri kami yang masih kebingungan.

“Pak Kasman?” Tanya gw balik.

“Iya! Ayok nginep di rumah aja! Saya cuma berdua kok sama istri saya.” Iapun berbalik arah menuju rumahnya, yang ternyata dekat dengan rumah makan tempat kami berada. Entah mengapa, tanpa berprasangka buruk dan tanpa berpikir panjang, kamipun mengikuti si Bapak Kasman ini. Sebenernya Pak Kasman ini yaaaa cukup terkenal lah, udah banyak disebut-sebut di beberapa blog yang mengulas tentang Baluran.

“Nginep sini aja, daripada di pos visitor. Ra’ sah mbayar, ra’ sah mbayar..” Kata beliau dengan logat jawa kental, dan seolah bisa membaca ketakutan kami.

Kami berempat langsung senang dan mesem-mesem malu. Bener-bener heran sekaligus takjub dengan keramahan orang-orang desa yang tentunya akan sulit ditemukan di kota besar. Singkat cerita, malam itu kami bermalam di rumah Pak Kasman. Beliau juga menyuruh kami menginap disitu sampai selesai, maksudnya ya nggak usah nginep di dalam TN Balurannya. Walau agak nggak enak hati (tapi seneng banget) yaudah deh kami mengiyakan deh :D

Pagi hari, 15 Januari 2014, kami bersiap-siap untuk menjelajah TN Baluran. So freakin’ excited! Oiya, pagi-pagi Bu Siti, istri Pak Kasman, udah repot-repot bikinin teh anget dan masakin makanan buat kami, lho. Baik banget pokoknya.

Untuk menjelajah di TN Baluran, harus ada transportasi karena TN-nya itu luaaaaaaaaaaas pake banget. Menurut websitenya (www.balurannationalpark.web.id ), luas Taman Nasional Baluran sekitar 25.000 hektar.


sumber: dephut.go.id

Yang warna biru muda agak abu-abu itu wilayah TN Baluran semua tuh. Duh gambarnya kecil amat, gak keliatan ya? Ini gw kasih liat deh peta yang agak gedean….

Wahaha maaf miring-miring gambarnya soalnya agak tinggi gitu dan kurang jelas karena diambilnya malem-malem di Perengan (nanti diceritain di bawah). Jadi gerbang utama TN Baluran itu ada di Batangan. Nah dari Batangan menuju Bekol itu kira-kira 12km. Untuk menuju ke dalam, bisa sewa ojek/mobil/jalan kaki. Sewa ojek sekali jalan 40ribu, sedangkan sewa mobil sekali jalan 150ribu. Sekali jalan itu maksudnya cuma masuk doang lho ya, kalo sekalian keluarnya ya berarti tariff-nya di kali dua. Silakan sih kalo mau jalan, tapi kami para wanita memilih untuk menyewa mobil dari tetangganya Pak Kasman, yaitu Mas Eko. Asiknya, Mas Eko ini udah tau seluk beluk Baluran, jadi gak usah pake tour guide lagi :D Apalagi ada tambahan 2 bule yang menginap di rumah Pak Kasman juga, yaitu Lizzi dan David, sehingga beban untuk patungan mobil jadi berkurang. Hore! Hore!

Pukul 08.45 pagi kami berangkat masuk ke dalam Baluran. Tiket masuknya Cuma 2500 rupiah per orang! Kalo bawa kamera ada tambahan 5000. Sepanjang perjalanan menuju Bekol, hijau-hijau semua pinggir kanan kiri. Sejuk banget, apalagi pas memasuki kawasan evergreen, yaitu hutan yang hijau sepanjang tahun. Keren banget banyak kupu-kupu warna-warni. Jalanan menuju bekol banyak bebatuan dan kurang mulus, jadi di dalam mobil sering terpuntal-puntal gitu deh haha.

Sesampainya di Bekol, kami diajak Mas Eko naik menara pandang. Dari atas situ, kita bisa ngeliat Baluran yang luas banget itu. Nama Taman Nasional Baluran ini diambil dari nama gunung yang ada di dalamnya dengan nama yang sama. Gunungnya tepat berada di tengah-tengah TN.


Gunung Baluran, dari salah satu sisi menara pandang

Di Baluran ini, terdapat berbagai macam fauna dari jenis mamalia, aves, pisces, dan reptillia. Untuk mamalia besar yang ada di Baluran antara lain: banteng jawa, rusa timor, kerbau liar, babi hutan, anjing hutan, macan tutul, kucing batu, kera ekor panjang, dan banyak lagi. Sedangkan untuk flora, katanya si Baluran ini disebut miniatur hutan Indonesia karena berbagai macam jenis pohon ada disini. Selain itu, 40% dari wilayah Baluran merupakan padang savanna yang ketika musim panas akan menguning layaknya savanna di Africa. Gak heran kalo TN Baluran ini dijuluki Africa van Java :D

Abis dari menara pandang, kami diajak masuk ke pusat penelitian banteng jawa, yang kebetulan penjaganya adalah adik dari Mas Eko sendiri.


Anggi bersama banteng jawa yang lagi sarapan pagi :D

Oiya di Bekol juga ada fosil-fosil banteng dan kerbau, lho

Dari situ, kami melanjutkan perjalanan ke Pantai Bama yang jaraknya kurang lebih 3km dari Bekol. Dari Bekol menuju Bama, akan disajikan pemandangan padang savanna yang terhampar luas.

Kalo beruntung, bisa ketemu satwa-satwa yang sedang berkeliaran. Sayang gw kesana pas musim hujan jadi satwa-satwanya pada ngumpet. Nah pas kemaren, gw cuma ketemu sama rusa timor, kerbau liar, burung merak, kera, dan burung-burung cantik (gak tau jenisnya apa). Kalo mau ngedeketin hewan-hewan liar itu mesti hati-hati dan pelan-pelan ya. Biasanya mereka langsung kabur begitu tau ada manusia yang mendekat. Kalo musim panas, mereka biasanya mencari sumber air buatan yang disebar di sekitaran Bekol. Trus nanti padang savannanya bakal menguning, tanahnya bakalan retak-retak coklat kering. Africa banget deh pokoknya. Walaupun begitu, gw nggak nyesel berkunjung saat musim hujan :D

Sampai di Pantai Bama, takjub banget pantainya sepi sesepi-sepinya sepi. Udah gitu bersih banget. Agak heran sih kok ombaknya kecil-kecil, tenang banget deh airnya pokoknya. Oiya kalo di Bama hati-hati ya, terutama pas bawa makanan, soalnya banyak onyet-onyet bandel berkeliaran! Bahkan bekal buatan Bu Siti yang kami taruh di dalam tas Anggi pun ikut ‘kecopetan’ sama si onyet. Ih!

Berikut adalah foto-foto di Pantai Bama


Banyak bakau :D


Salah satu spot yang paling bagus menurut gw :D


tenang banget kan airnya?

Oya di Pantai Bama sebenernya bisa snorkeling dan naik kano. Tapi karena lagi ada masalah birokrasi-yang-gw-nggak-begitu-ngerti, jadi kontrak Baluran dengan pihak-pihak yang nyediain fasilitas itu udah habis, sehingga kano, snorkle, bahkan penginapan, mulai tanggal 15 Januari kemarin sampai (katanya sih) akhir Februari nggak bisa disewakan. Walaupun gitu tetep seru kok!

Nggak kerasa kita main-main di Bama sampai jam….. 4 sore. Abis itu langsung deh balik ke Batangan.


pemandangan di jalan pulang menuju Batangan

Setelah pulang, mandi, bersih-bersih, malam harinya kami semua pergi ke luar buat makan bakso bersama Bu Siti. Eh tiba-tiba Pak Kasman nyusul naik mobil bareng Mas Eko. Ternyata Pak Kasman mau ngajak kita semua jalan-jalan ke Perengan. Jadi, Perengan itu masih masuk ke dalam TN Baluran. Dan ada pintu masuknya juga. Cuma, yang biasa masuk lewat Perengan itu yang mau ziarah karena ada sebuah makam keramat di Candibang (daerah deket Perengan). Kalo diliat dari peta yang di atas, Bama dan Perengan itu bener-bener di ujungnya Pulau Jawa hahaha bahkan dari Bama pun keliatan Pulau Bali. Sayang kita dateng ke Perengan pas malam hari, jadi gak kelihatan apa-apa di pantai dan lautnya. Oiya di Perengan banyak aktifitas nelayan. Kalo pas lagi musim ikan, berlimpah segala macam ikan disana, bahkan sampe digratisin, siapa yang mau tinggal ambil aja. Seru banget ya :D

Kemudian malam itu kami masih menginap di rumah Pak Kasman. Oiya, walaupun Pak Kasman menggratiskan penginapan kami di rumahnya, tapi kami sebagai mahasiswa yang masih tahu diri, ujung-ujungnya tetep ngasih uang ke Pak Kasman, yaa itungannya buat bayar makan yang disediain Bu Siti. Esok paginya, tanggal 16, sekitar pukul 10.00 kami meninggalkan Baluran. Naik Bis dari depan Baluran, ditungguin Pak Kasman dan Bu Siti sampe naik bis. Baik banget ya mereka :’) Oya mereka juga bilang kalo liburan kesana lagi nginep ditempatnya lagi aja. Udah berasa dianggep kayak anak sendiri deh sama mereka. Terharu :’D


Berfoto bersama Bu Siti dan Pak Kasman di depan rumah mereka :D
Yessy – Bu Siti – Pak Kasman – Etta – Niken

Untuk perjalanan pulang ke Surabaya kali ini kami gak kena tipu lagi dong haha. Kali ini bener naiknya bis ekonomi. Tapi transit 2x di Terminal Situbondo dan Terminal Probolinggo. Sebenernya kalo nggak transit juga bisa karena jurusannya langsung ke Surabaya, tapi lebih lama karena bakal kelamaan ngetem-ngetem dulu gitu deh.

Sampai di Terminal Bungurasih Surabaya sekitar jam 17.30 dan kembali luntang-lantung dong bingung mau kemana hahaha akhirnya memutuskan untuk ke Stasiun Pasar Turi, nongkrong lagi di angkringan pinggir jalan (tapi beda sama yang kemaren). Kali ini yang jualan ibu-ibu. Berdasarkan informasi dari si ibu penjual ini, katanya banyak penginapan murah di sekitar daerah Bubutan / Kawatan. Akhirnya minta diantar abang becak ke daerah situ dan langsung diantar ke salah satu penginapan. Harga per kamarnya 50ribu. Kita udah bayar dan ngasih KTP Anggi, kemudian masuk ke kamarnya dan jeng jeng jeng…. Kayak penjara belanda. Serem banget, dinding dan lantai kayak nggak pernah dibersihin. Sprei di kasur kayak nggak pernah diganti. Terlebih sebelum masuk kamar, Niken, Yessy, dan Anggi sempat melihat ‘sesuatu’ dan menduga tempat ini sering dipake sebagai tempat…. Prostitusi. Gilaaa kami terjebak di tempat seperti ini. Karena nggak tahan, akhrinya kami batal menginap di tempat itu dan memutuskan untuk menginap di tempat yang lebih bener yaitu…. Hotel Amaris. Hahaha gagal sudah titel backpacker-an yang kami pertahankan sejak awal. Tapi jangan khawatir karena ternyata masih termasuk ke dalam budget yang kita bikin. Semua ini karena pertolongan Pak Kasman sehingga kami bisa menghemat biaya penginapan di Baluran :D

Total pengeluaran :

  • Tiket PP KA Ekonomi Kertajaya (Jkt-Sby) : 230ribu
  • Mandi di kamar mandi umum : 2000
  • Bus kota dari Pasar Turi – Terminal Bungurasih : 5ribu
  • Bus Surabaya – Banyuwangi eksekutif : 90ribu
  • Uang masuk Baluran : 2500
  • Sewa mobil di dalam baluran PP : 300ribu / 6 orang
  • Buat Pak Kasman : 150ribu / 4 orang
  • Bus ekonomi Banyuwangi – Situbondo : 12ribu
  • Bus ekonomi Situbondo – Probolinggo : 16ribu
  • Bus ekonomi Probolinggo – Surabaya : 16ribu
  • Bus Terminal Bungurasih – Pasar Turi : 5ribu
  • Naik becak Pasar Turi – penginapan abal2 : 5ribu
  • Nginep di Amaris : 400ribuan (lupa jumlah pastinya) / 4 orang

Total : 571ribu (belum termasuk makan). Sebenernya masih bisa di-press banget kalo nggak naik bis eksekutif dan nggak nginep di Amaris.

Tips biar beli makan nggak dimahalin: Ngomong pake bahasa jawa! Biar nggak keliatan kayak orang pendatang. Sayangnya walaupun gw orang jawa tulen, tapi nggak fasih berbahasa jawa. Jadinya di beberapa tempat makan suka langsung dipatok harga mahal gitu.

Gw gak bakal nolak kalo diajak ke sana lagi. Apalagi kalo pas musim panas, biar Africa Van Java-nya lebih terasa. Dan walaupun sebagian besar waktu di trip ini habis di jalan, gw nggak kapok. Malah dalam proses perjalanan yang cukup panjang itu, kita bisa dapet banyak pengalaman tak terduga :D

Sekian ceritaku, ups panjang banget ya ternyata :D

Advertisements

11 thoughts on “Membelah Pulau Jawa Hingga Ke Ujung

  1. gokiiiilll :))
    gue ampe sekarang bukan tipe yang pengen backpacking dengan budget yang sangat mepet, huhu.. Eh ya pengen sih, tapi cuma sebatas angan-angan di otak aja…
    ahey sip abis nanti balik ke sana lagi tinggal kontak pak Kasman lagi, semoga sehat senantiasa dan rezekinya ditambahkan setelah lo dan teman-teman kunjungi secara hampir gratis ini yak, Ta :))

  2. Ke Baluran juga ya? Sama. Aku bulan Desember 2013 kemaren. Tapi belom juga nulis cerita perjalanannya di blog, soalnya yah itu… bakal panjang, hehe. Jadi masih nyari waktu buat nulis *alasan aja* hehe. :D
    Pas ke sana aku juga nggak bisa lihat binatang-binatang keliaran karena pas musim hujan. ::( Harus ke sana lagi pas pertengahan tahun. :)
    -jojo

  3. Wkkwwkwkwk…. Keren,,.. Aku juga pernah kesana, pake motor tapi,. Soalnya dari surabaya,.. Kalo mau trip ke sana lg bilang aja.. Barangkali bisa bantu dan lagi nganggur.. Wkwk..
    Add twitterq aja @firman_grisse

  4. Wah, asik banget kayanya ke baluran btw aku juga akhir Mei 2015 mau travelling juga kesana
    Oia aku boleh minta contact Pak Kasman ga untuk tempat penginapan disana? Thx

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s